Rabu, November 05, 2008

Mudik 2008 - Bali

Kita mendarat di Bali jam 10.45. Dari atas sudah terlihat indaaah sekali, yang mengerikan, saat pesawat akan landing serasa akan mendarat di laut, karena bandaranya emang mepet laut, hehehe.. Sampai di bandara kita langsung mengambil brosur-brosur yang ada di pengambilan bagasi. Seperti yang di Lombok, kita merencanakan langsung menyewa mobil 2 hari untuk klinong-klinong. Brosur persewaan mobil dan tur banyaaaak sekali, dan harganya jauuuh lebih murah daripada Lombok. Oke, and the winner is : Suta Tour. Murah sekali sewa mobilnya, sehari cuma Rp 240,000 untuk 8 jam, termasuk bensin dan sopir, mobil Suzuki APV. Persewaan lainnya sekitar Rp 350,000.

Kita makan siang di Solaria bandara (so-so lah rasanya), sambil menunggu mobil datang. Setelah datang, kita langsung berkeliling Bali. Dan karena sudah siang, Pak Wayan (sopir + guide) menyarankan kita ke Tanjung Benoa, Pantai Nusa Dua, GWK, dan Uluwatu.
Di Tanjung Benoa kita menyewa Glass Bottom Boat, agar bisa melihat keindahan laut tanpa nyemplung. Wah di sini aku saltum pake rok, karena harus naik perahu yang berada agak ke tengah pantai. Untung di situ juga dijual kaos-kaos dan celana Bali, jadinya aku celana 3/4 trus
langsung aku pake aja. Rangkepan critanya. Dan karena kita ke Bali sehari setelah banjir besar di Denpasar, jadi air lautnya keruh, dan kita tidak bisa melihat karang dan ikan dengan jelas. Ya.. tapi lumayan lah walaupun agak pusing karena ketika melihat ke bawah perahunya goyang dombret.

Setelah itu suami mencoba paraisailing. Aku mah males, kan sudah pernah dulu. Beliau si kliatan
asyik di atas, yaa.. I know the feeling. Dan sebenarnya ada yang baru, yaitu Flying Fish. Jadi macam perahu karet bebentuk ikan pari yang ditarik boat sehingga bisa terbang. Ini untuk 2 orang ditambah ada satu penjaganya yang berdiri.. Ho..ho..ho... whatta stunt!!
Kelar di Tanjung Benoa kita menuju Nusa Dua. Di komplek ini banyak terdapat hotel-hotel bagus, sehingga kalo mau masuk lokasinya mobil harus diperiksa dulu. Di pantai Nusa Dua ini hampir ga ada ombak, dan agak kotor.

Tapi banyak juga yang berenang-renang di situ ato sekedar berendam, baik domestik maupun asing. Yang asyik di situ banyak juga penjual yang menjual kupat sayur. Kalo aku lihat si semacam rujak mungkin ya. Hampir mau nyobain, berhubung si penjualnya juga juga nasi bungkus yang isinya babi, ya aku cancel deh. Hehehe.. orangnya mengerti kok.

Dari pantai Nusa Dua kita menuju GWK (Garuda Wisnu Kencana??).
Yah, katanya kalo jadi si akan menjadi monumen tertinggi gitu. Aku hanya duduk-duduk aja di sekitar situ karena dah capek. Kok dah capek sih? Hellooow.. kan tadi pagi masih di Lombok, jalan-jalan dan renang pulak. Akhirnya ya foto-foto sama barong kecil aja. Yang lucu, ada mbak-mbak yang ketakutan sama barongnya ketika bergerak. Walah, itu kan dalamnya manusia mbak, hehehe...
Pemandangan dari tebing GWK bagus sekali, melihat part of Bali di bawah.

Dari GWK kita menuju Uluwatu, mau melihat pertunjukan Tari Kecak. Sudah diperingatkan jangan memakai kacamata ato hiasan rambut karena banyak monyet di situ. Tiket pertunjukan Rp 50,000 per orang, dan yang nonton 500 ada mungkin ya. Katanya si pertunjukan ini setiap hari gitu.

Memasuki arena Tari Kecak, kita harus naik lagi, dan yang bikin kaget, ada monyet mau merampas jilbabku.. Heeiii.. dasar monyet, ini mah bukan hiasan rambut tauuk!! Hihihi.. cukup kaget juga sih, alhasil aku jalan makin dempet sama suami.. takuuuut.
Pertunjukan dimulai jam 6 sore, dan selama itu kita melihat pemandangan Uluwatu baguuus sekali. Ombak yang super besar menghantam tebing Uluwatu membuat hati ikutan berdebar. Suaranya itu loh.. Sunset sempat terintip sebentar sebelum tertutup awan. Akhirnya on time pertunjukan pun dimulai dengan datangnya dukunnya dulu.
Ketika memasuki arena tari kecak kita sudah diberi panduan tentang apa isi tari kecak ini. Panduan ini dalam berbagai bahasa loh. Salut untuk Bali yang serius dalam pariwisatanya. Dan singkat cerita, Tari Kecak ini sangat bagus. Harus dilihat deh kalo ke Bali. Dari dulu ke Bali belum sempat lihat soalnya.
Setelah itu kita langsung pulang, menuju hotel di kawasan Kuta. Saking kecewanya sama hotelku yang ini sampe ga inget nama hotelnya apa. Hotel lain sudah full book, karena masih musim liburan lebaran, jadi seadanya gitu kita pilih hotel. Sebenarnya sudah bintang 3, dan kamar kita termasuk yang suite. Tapi keadaannya bener-bener mengecewakan. Overpriced!!. Sarapan juga bener-bener seadanya gitu, duuuuh.. nyesel pokoknya. Dulu aku pernah menginap di hotel melati di Kuta juga, tapi keadaannya hampir sama dengan hotel ini. Minus kolam renang sama buffet breakfast ajah. Tapi juga buffet breakfastnya mengecewakan, dan kita ga sempat renang. Halah intinya kecewa deh.

Nyampe di hotel kita ga istirahat tetapi cari makan dulu. Ini yang nyebelin, karena aku kurang tau makanan halal di Kuta, akhirnya kita beli KFC. Ya sodara-sodara, jauh-jauh ke Bali -Indonesia hanya makan KFC. Dan ternyata, kok masih enak KFC Qatar yah??
Hari ini Latifah sudah mulai parah batuk pileknya. Yang mengherankan, kalo di Qatar tiap batpil dikasi saline drop sama paracetamol aja sudah sembuh, tetapi di Jombang malah makin parah dia. Akhirnya dikasi obat dokter deh..:((. Dan malamnya pun sekitar jam 1 dini hari aku tiba-tiba sesak nafas. Walah, padahal aku sudah tidak ingat kapan terakhir sesak nafas. Lama sebelum nikah pun juga ga pernah kambuh lagi. Akhirnya kita ke UGD deh, di Denpasar, pake taksi dari hotel. Sampai UGD dipasang oksigen dan nebulizer. Alhamdulillah langsung plong. Kata dokter alergiku kumat. Yah emang di Indonesia ini aku terpajani asap rokok + AC lumayan sering, kecapekan pula, jadi ya gitu deeh.

Hari ke-2 di Bali kita dijemput Pak Wayan jam 10 dari hotel. Aku sudah berencana ga mau capek-capek ah, daripada sesak nafas lagi. Kita langsung menuju Kintamani, dan dalam perjalanan kita mampir ke MAS, tempat pengrajin kayu, CELUK, tempat pengrajin perak, dan pulangnya mampir ke SUKOWATI.

to be continued..

Justify Full
26.11.08
Setelah vakum hampir sebulan, kembali diupdate yah ceritanya. Maaf karena Latifah sejak mudik sakit terus. Dan sebenernya hari ini masih sakit...

Eniwei, perjalanan belanja hari kedua bener-bener menyebalkan. Pertama karena harga barang setelah ditawar 50% pun ternyata masih lebih mahal, dan kedua kualitas barang di pasar Sukowati bener-bener jelek. Capek Deh.

Untuk menebus kemangkelan itu, Pak Wayan mengajak kita ke KRISNA, di jalan Nusa Dua Denpasar. Asyiiik.. ternyata di situ dijual barang-barang untuk oleh-oleh dengan harga pas sesuai dengan kualitas. Dan dari Krisna inilah aku tau bahwa perak di Celuk jauuuh lebih mahal (padahal sudah ditawar 60%!!). So, bagi yang akan beli oleh-oleh, silakan aja mampir ke KRISNA.

Malamnya kita makan di Jimbaran. Dasar penakut ya, yang seharusnya menikmati sajian bakar-bakar yang enak, tetapi malah stress karepe dewe, karena mendengar deru ombak yang gedeee.. Hiiii.. mana gelap lagi. Au aah..

Hari ketiga kita cari baju yang size nya super besar buat ibu mertua, tapi tidak ada. Informasi dari teman ada di sekitar Legian, tapi oooh.. dikelilingi berkali-kali tetep ga ketemu ya sudah. Trus ke Joger juga, di situ tak disangka ketemu temen kuliah Akuntansi Unair 99. Dunia emang sempit, hehehe..

Oke, segini aja ternyata lanjutannya..

8 komentar:

indo mengatakan...

Pertamax..!!

poppy mengatakan...

Aku suka Bali lho, mba. Cuma pernah 3x ke Bali tapi aku udah jatuh cinta sama Bali hingga pernah punya cita-cita menetap d Bali hehehe.
Oalah mba..liburan2 kok sakit (I'm sory to hear that). KFC nya enakan d Qatar? wah..lidahnya udah jd lidah org sono kali ;)

Emi mengatakan...

jd pingin lg nih.....emang ga ada bosen2nya jln ke bali

bang ciwir mengatakan...

mudik apa piknik nich... heheheh

novnov mengatakan...

duhhh bikin sirik...jalan2 mulu euyyyy....

Fakhrun Musriati mengatakan...

Asyik nich menikmati wisatanya beneran ngulagi bulan madu ya... mungkin sakit sesak nafasnya karena kecapean dan kepikiran juga ma si kecil Latifah ya..

Sekarang dah kembali ke Qatar smoga tinggal fresh dan sehatnya serta semangat kembali dengan aktivitas rutin yang yang sudah menanti.Selamat ya..

Andrie mengatakan...

Aduuuh jadi pengen ke Bali nich.... GWK pasti dah banyak perubahan yachhhhh.

aisydho's mother mengatakan...

dibaca, panjaaaang banget artikelnya, eh njekethek arek unair to. lam kenal ya. aku juga nih. tapi angkatan nenek-nenek gitu.