Selasa, November 04, 2008

Mudik 2008 - Lombok

Sekitar pertengahan October, melihat keadaan Latifah yang lengket ket sama eyang mama, maka kita memutuskan untuk meneruskan rencana Hanimun.. Sebelum berangkat ternyata si baby girl dah mulai batuk dan pilek, dan mama pun kuberitahu kalo biasanya hanya kukasih saline drop dan paracetamol kalo lagi demam.


Oke, H-1 kita nginep di hotel bandara di Surabaya, karena kita ambil flight 06.20. Pagi bangettss, dan murah banget. Cuma Rp641.000 untuk 2 orang by Citilink, Surabaya - Lombok. Dan gara-gara murah, bagasinya harus bayar sendiri, Rp 5,000 per kg.. HAAA... HAAA.. Kursinya sempiiiit, dan yang paling bikin hahahaha.. ternyata tas kita dirusak orang.

Okey Lombok starts. Di bandara Selaparang, setelah mengetahui tas kita dirusak, kita langsung laporan donk. Untung isinya cuma dirty laundry. Dan maksud membawa tas emang buat tempat oleh-oleh gitu. Anyway, kita meng-cancel laporannya karena hanya tinggal di Lombok semalam. Males, lagian juga tas murahan. Ga worth it, walaupun privacy serasa diinjak-injak. Duuuh.. kejadian di negeri sendiri kayak gini. Di airport banyak tersedia jasa rent car, maka kita sewa aja mobil seharian dengan tema Sasak Tour. Mobil Kijang kapsul, dengan harga Rp 550,000 termasuk sopir dan BBM.

Keluar bandara kita sarapan, dan karena bertepatan denga Lebaran Topat (emang hari itu H+7 Lebaran), maka banyak warung enak yang tutup. Ya sudahlah, yang penting sarapan makanan Indonesia. Dan ternyata kurang mengesankan, karena aku pesan RAWON (YA IYALAH, secara rawon bukan masakan Lombok, hehehehe..).

Setelah kenyang kita memulai Sasak Tour. Sepanjang perjalanan hijauuu.. dan baguuus.. sampai akhirnya kita sampai ke Desa ..... (maaf lupa), tempat kerajinan tembikar. Yah, kita bilang si kualitasnya masih kurang lah, tapi demi Lombok, kita beli guci yang ada hiasan daun pisang (beneran). Kemudian menuju tempat tenun songket asli, kalo ga salah Desa Sukarare. Ya disitu dijelasin gitu cara bikin songket, dan kalo perempuan di situ harus bisa tenun songket agar bisa menikah. Songketnya ya bagus-bagus lah, tapi karena tenun tangan harganya cukup mahal, Rp 500,000 ke atas. Dan (sekali lagi) demi Lombok, suamiku beli peci tenunan. Hehehehe...

Setelah make a pee, kita lanjutkan perjalanan ke kampung Sasak asli. Di mana rumah-rumah suku Sasak yang "tradisional" berkumpul. Hihihihi... bagus juga si rumahnya. Walaupun hanya beratap ilalang, tapi ajaibnya di dalam adeeem. Tapi agak "gimanaaa" gitu waktu dijelasin kalo mereka ngepel lantai rumahnya pake kotoran kerbau, secara dengan pedenya aku telah menyentuh-nyentuh lantainya with my bare hand.. Waaaaa... (maaf bagi Sasak-ers jangan tersinggung ya).

Di kampung Sasak ini dijelaskan kalo mau menikah mas kawinnya bisa beberapa ekor kerbau, malah kalo mau menikah dengan orang luar kampung Sasak, maka mas kawinnya bisa nambah beberapa ekor kambing, sapi.. banyak dan ribet dah pokoknya. Di sini aku beli gantungan kunci Sasak karena sungkan telah foto-foto di dalam rumah penjualnya. Trus juga akhirnya aku beli kain songket yang (mereka bilang) tenunan tangan. Muraaah, Rp 270,000. Tapi sodara-sodara.. penonton kecewa., ternyata ITU PALSU!! Ya Allah, tega bener mereka sih. Suamiku si sebenernya tau kalo itu tenunan mesin, karena beliau dulu hidup di Balikpapan, jadi tau tentang songket, tapi diam aja karena yaaa.. you know lah. Hmm... rada kesel benernya. ..

Setelah dari kampung Sasak, kita lanjutkan perjalanan ke pantai Kuta Lombok. Kita lunch dulu di hotel apaaa gitu, dengan menu Ayam Taliwang dan Pelecing kangkung. Pelecing kangkungnya bener-bener nendang. Suapan pertama.. waaa.. segar dan enaks.. langsung aja nafsu makannya.. tiba-tiba.. BRRRRR... wajah memerah (kata suami) dan keluar api dari mulutku.. (okey..agak hiperbola emang) waaa.. tapi bener kok, pedesnya itu loh. THE MOST PEDES FOOD I ever taste. Ya Allah.. sampai menangis beneran aku di meja makan. Setelah reda kok ya masih coba makan pelecing kangkungnya to yo.. Ya jadi nangis lagi deh.. Dasar kapok lombok!! Kata sopirnya, kalo ga kuat pedes, langsung bilang di awal kalo ga pedas. Ooo.. gitu.

Tentang Ayam Taliwang, ayamnya keciiiil banget.. Enaks si, tapi kok keciiil. Ternyata default ayam taliwang itu pake Ayam Kampung usia 3 bulan. Ya Allah, kasian banget, kaya ga tega gitu ngliatnya, masi baby. Sejak itu kita memutuskan tidak makan ayam taliwang lagi. Bumbunya boleh lah diadaptasi nanti, not the chicken.

Pantai Kuta Lombok, masi sangat virgin, dan (uhuk..uhuk..), bau. Okelah, foto-foto bentar mumpung dah di sini.

Kata pak sopir, Lombok itu Bali 25 tahun yang lalu. Yaaa.. ada benernya, secara infrastruktur masi belum bagus dan belum begitu komersil. Keindahan alamnya tapi emang bolehlah.. Sedikit dipoles dan dibersihkan pasti lebih laku.

Tour sudah usai, dan sekarang kita menuju hotel. Dalam perjalanan kita berhenti di sentra mutiara. Wah.. akhirnya aku dapat juga mutiara hitam di sini, yang sayangnya katanya berasal dari Hawaii.. hahahaha... Menurut mereka, kalo ingin beli mutiara yang berkualitas, harus di toko-toko. Kalo yang ditawarkan di pantai atau jalan-jalan kata mereka kualitasnya jelek. Okelah kalo gitu, dasar wanita aku wanita, main borong aja tu mutiara. Ternyata emang mutiara yang dijual di pantai muraaaah. Dan aku juga ga bisa liat kualitasnya, ga ahli sih. Dan juga dijual mutiara murah di Bandara Selaparang, yang juga cukup murah. Wah bete nih jadinya. Ga tau beneran ga si tentang kualitas-kualitas mutiara itu, sama aja deh kliatannya..

Hotel kita di daerah Senggigi, dan karena (once again), Lebaran Ketupat, ramenya Masya Allah.. Katanya orang seluruh Lombok pada saat itu emang sengaja berkumpul di Senggigi. Yah, maksud hati liat sunset gagal deh.. nyampe hotel dah malam.

Sheraton Senggigi is so nice, dibikin taman-taman dengan beberapa pohon yang sudah amat tua juga dibiarkan di situ. Hii.. kadang bikin spooky sih. Tapi kita makan malam di luar, di Cafe Yessy. Kita ke sana naik Cidomo (paduan antara cikar, dokar mobil). Yee.. maksud hati motoin kudanya, malah kudanya kaget melompat kena blitz. Di cafe Yessy, suamiku makan ikan bakar yang besaaar. Katanya si enaks, secara aku kurang doyan perikanan. Sementara aku pesen nasi campur dan sate (serakah ya??). Again, nasi campurnya ada paha ayam taliwang yang masih baby.. huhuhuhu.. lama-lama sedih deh ngliatnya..

Pagi hari kita jalan-jalan di tepi pantai, gandengan tangan dan manja-manja an (ga boleh ngiri yah??). Yup, belakang hotel ini langsung pantai yang bersih. Dan ditawari naik perahu ke Gili Trawangan. Berhubung hari ini mau ke Bali ya dengan amat sangat menyesal kita ga ke sana. Setelah itu kita berenang, dan sempat main perosotan gitu. Alamak, sumpah sempat panik pas merosot di situ. Hahaha.. dan setelahnya pun kita sarapan. Sarapannya aku bilang ga enak ah. Baik Indonesian Foodnya maupun western. Di Surabaya hotel bintang 3 aja udah enaks banget sarapannya.

Kelar sarapan kita foto-foto sambil minta barang-barang dibawa ke lobby. Kita mau check out. Pesawat ke Bali jam 10.15. Merpati, dengan tiket seharga Rp 400.000 per orang. Perjalanan dari hotel ke bandara cuma sekitar 15 menit, dan pesawat on time. Horeee.. Let's go to BALI!!


*** Latifah mulai sakit beneran pada hari pertama ditinggal ini.

3 komentar:

Alim Mahdi mengatakan...

KE Bali sudah ya? Kok gak mampir ya... padahal sudah saya siapin oleh-oleh.. hehehe

indo mengatakan...

waaaa...nyesal ga mampir ke lombok waktu mudik ke Indonesia :(

poppy mengatakan...

Mbaaa...lbh suka Lombok ato Bali?
oalah si dedek d tinggal bareng eyangnya to? wah..wah..asik dong pacaran lg :P