Jumat, Juli 18, 2008

(Bahan) Makanan yang Perlu Dibawa dari Indonesia.

Sebenarnya di Doha, hampir semua (bahan) makanan Indonesia ada. Dari pare sampai jengkol pun ada. Tapi ada kalanya rasanya kurang "nendang", dan membuat kecewa terus kalo dipaksain makan. Bagi yang mau datang kesini, silakan deh membawa (bahan) makanan di bawah ini. Syukur-syukur kalo saya juga dibagi, hehehehe...
  • Bakso. Di sini sih banyak yang jual bakso, di antaranya Bu Tami (sedang tutup sementara), Rossi di Wakra, Bu Jody, ataupun ibu-ibu lainnya yang saya kurang jelas namanya. Tapi bakso yang kekenyalan dan rasanya macam Bakso Afung, bakso Solo, bakwan Malang, hampir dikatakan tidak ada. Bagi penggemar bakso, siap-siaplah menangis, kecuali mau bawa pentolan bakso dari bakso langganan di Indo dan di freeze kan biar awet.
  • Mie ayam. Jangan mimpi makan mie ayam sekelas bakmi GM, ato mie ayam ondomohen Surabaya. Nah ini agak susah, berhubung belum pernah ada pengalaman bawa mie ayam dan difreeze kan.
  • Sambel pecel. Di sini dijual sambel pecel Blitar, dan juga banyak ibu-ibu yang bikin sambel pecel yang dijual di supermarket Indonesia. Tapi berhubung saya penggemar sambel pecel Madiun makanya tiap mudik saya selalu bawa sambel pecel sendiri.
  • Chinese Food Indonesia. Di sini chinese foodnya rasanya beda.
  • Saos bosok. Hahaha.. ketahuan bener ga sehatnya. Eniwei, nasi goreng yang diberi campuran saos bosok (saos tomat bohongan) yang lewat depan rumah kok selalu menjadi kangenan kita.
  • Durian. Ada durian thailand dijual di sini. Pernah nyoba beli, sudah dicari yang ter-empuk dan ter-matang, tetap saja sebagian besar dagingnya mentah. Secara rasa dan bau juga tidak semenendang di Indonesia.
  • Trasi dan petis. Bagi orang Jawa Timur khususnya penggemar rujak cingur, harap bawa petis ya. Supply petis dan trasi di sini tidak konstan. Ada kalanya pas persediaan habis di supermarket tidak ada. Ada cerita tragis tentang per-trasian di sini. Mudik tahun kemaren suami bawa trasi banyak, maksudnya mau dikasikan temannya. Apa daya setelah mudik bener-bener tak sempat bertandang (sampai sekarang!!!) dan 31 Juli ini trasinya mau kadaluawarsa.. Waaaaa... sayangnya...
  • Daun salam. Kalo bumbu lain ada kok..
  • Pete dan ragi, info tambahan dari ibu ini

4 komentar:

novi mengatakan...

jadi inget waktu jadi perantauan di negeri Cina, sekoper gede khusus buat bawa mie instant,kornet,sarden,terasi,kering tempe,orek teri,ikan asin,dan sebangsanya yang amat sangat mencerminkan "perut indonesia" hahahaha

Belajar Dan Belajar mengatakan...

Pete yang sudah bersih ma ragi perlu import juga tuh dari indo,ya kant bunda Latifah......

Shanti Fahlevi mengatakan...

Novi: di sini berarti lebih enak nov, bahan yang kau sebutkan itu ada semua. bahkan ikan asin, ebi, teri made in sini lebih enak.. hehehehe...

Shanti Fahlevi mengatakan...

mama adel, pete ada lo di sini, di shoprite dan megamart, tapi harganya ituuu... dan kebetulan kami tidak hobi pete, jadi bisa nunggu.. :))